Senin, 10 Juli 2017

Liburan Berkesan di Kidzania



Salah satu pekerjaan ibu yang repot tapi menyenangkan adalah liburan bareng anak-anak. Sejak anak-anak lahir, setiap tujuan libur selalu mempertimbangkan apakah ramah anak, apakah anak-anak suka, dan lain-lainnya. 

Semakin besar anak-anak juga semakin bisa protes kalau tempat berliburnya tidak mereka sukai. Dan sudah bisa mengusulkan aneka tempat untuk berlibur yang mereka mau. Seperti belakangan ini, ketika kami berkesempatan ke Jakarta. Ibunya sih cukup sering ke Jakarta, tapi buat urusan yang lain. Jadi mana sempat piknik. Sebelum puasa kemarin pas ada acara keluarga di Jakarta, dan pas waktunya dengan libur Ujian Nasional. Lumayan lah, bukan pas hari libur sekolah yang akan bikin obyek-obyek wisata penuh kayak cendol. 

Begitu tahu akan ke Jakarta, anak-anak langsung set their mind: mau ke Kidzania. Oke deh, demi liburan berkesan seperti tema Arisan Blogger kali ini by dua ibu-ibu kece yang suka piknik: Muna Sungkar di www.momtraveler.com dan Wuri Nugraeni di www.wurinugraeni.com, kami ke Kidzania. Ini beberapa tips berdasarkan pengalaman supaya liburan ke Kidzanianya lebih berkesan.

1.       Pengetahuan Dasar
Serius amat ya subyeknya hehe. Saya baru tahu ternyata di Kidzania kita nggak bisa main dari mulai buka sampai tutup seperti maunya kita. Karena di sana ada yang namanya sesi permainan. Nah, pengunjung cuma bisa main di sesi permainan tertentu itu.
Untuk hari Senin sampai Kamis, cuma ada satu sesi yaitu dari jam 9 pagi sampai jam 4 sore. (7 jam). Untuk hari Jumat, Sabtu, Minggu, dan hari libur, ada dua sesi yaitu dari jam 9 pagi -2 siang, lalu jam 3 sore - 8 malam. (5 jam).
Nah, misalnya kita datang hari Jumat tapi sudah jam 12 siang, cuma bisa main dua jam sampai jam 2 siang. Penting kan buat tahu jam buka dan jam bermain ini, biar pol mainnya.

Untuk keterangan jam buka dan harga tiket ada di tabel di bawah ini ya:
Harga tiket Kidzania (Juli 2017)
Senin – Kamis
09.00 – 16.00
Jumat
09.00 – 14.00
15.00 – 20.00
Sabtu, Minggu
09.00 – 14.00
15.00 – 20.00
Hari Libur
09.00 – 14.00
15.00 – 20.00
2-3 tahun
50 rb
50 rb
75 rb
100 rb
4-16 tahun
150 rb
150 rb
200 rb
250 rb
17-64 tahun
100 rb
100 rb
150 rb
200 rb
65 tahun ke atas
0
0
0
0

Melihat jam buka di atas, rasanya lebih “untung” kalau kita main di hari Senin sampai Kamis ya, karena akan lebih lama. Tetapi karena saya hanya bisa ke sana di hari Jumat, ya sudahlah, saya pilih Jumat sesi pertama.

2.       Hunting tiket (ter)murah.
Untuk hal yang sama kalau ada yang murah kenapa beli yang mahal? Hehe. Selama beberapa waktu sebelum kedatangan saya sudah browsing tiket Kidzania di  official webnya dan juga di beberapa situs e-commerce. Sampai sehari sebelum kedatangan, saya masih belum nemu tiket murah yang dicari. Sampai akhirnya saya dapat di tiket.com seharga Rp. 82.000. Horay! Agak tricky nih cari tiket murah ini, karena di aplikasi Tiket.com malah nggak ada, tapi lewat link di twitter barulah saya dapat tiket ini.
Untuk saya dan dua anak yang harusnya 450ribu, jadi bayar 246ribu aja!
Jangan malas cari info tiket promo yaa!

3.       Siap Perbekalan
Di Kidzania nggak diperbolehkan membawa makanan. Kecuali makanan khusus untuk bayi. Untuk minuman, ada yang bilang kalau membawa air dalam botol kemasan macam Aq*a gitu nggak boleh, bolehnya membawa air dalam botol macam Tupp*rware. Berhubung saya punyanya AMDK, saya lepas label merknya. Saya bawa dua botol ukuran 600ml. Dan entah karena memang sebenarnya boleh bawa AMDK atau karena merknya sudah saya lepas, jadi lolos tuh dua botol air. Ini perlu untuk pengiritan, karena di dalam sudah pasti anak-anak akan haus, dan dipastikan harga air di sana juga nggak seekonomis di warung.
Eh begitu di dalam, di lantai dua, dekat tangga yang di depan toilet, saya menemukan keran air minum yang seperti di luar negeri itu lho. Jadi, dua botol yang sudah kosong, bisa saya refill di sana. Irit kuadrat!

4.       Berangkat sepagi mungkin dan sudah sarapan
Saking semangatnya, anak-anak sudah siap mandi dan sarapan jam tujuh pagi. Sarapan itu penting, karena waktu bermain yang terbatas, akan berkurang banyak kalau dihabiskan untuk sarapan. Kami berangkat dari Central Park jam delapan lebih sedikit, dan sampai di Pasific Place jam sembilan kurang sepuluh menit. Malnya memang belum buka, tapi untuk Kidzania sudah bisa masuk lewat salah satu pintu. Pintu sebelah mana ya, lupa. Muter aja sampai ketemu pintu yang udah dibuka hehe.

Di sana sudah ada beberapa rombongan anak-anak PAUD yang berbaris. Buru-buru kami ke lantai 6, ke loket yang masih sepi, dan menukarkan tiket yang sudah di print, sambil menunjukkan KTP. Tapi sepertinya tiket nggak di print nggak apa-apa, cukup ditunjukkan kode pembeliannya yang ada di email. Anak-anak dan orang tua akan dipakaikan gelang yang cuma bisa dilepas pakai alat khusus di pintu keluar. Sepertinya gelang milik anak akan terkoneksi dengan gelang milik ortunya/ pendampingnya. Gelang ini cuma bisa dilepas di pintu keluar pakai alat khusus. Jadi ini adalah semacam “pengaman” buat anak-anak, nggak akan bisa keluar sendiri atau keluar dengan orang lain.
 
Pemandangan pertama, Main Hall Kidzania
5.       Yang Pertama Dilakukan
Begitu masuk langsung menghadap ke arena pusat kota. Ada townhall, ada restoran, dengan kursi dan meja di depannya. Di sekelilingnya juga ada arena-arena permainan lain.
Nah arena lainnya ada di gang-gang/ jalanan gitu. Macam kota kecil. Semua terbagi dalam dua lantai. Di web resminya ada sih semacam peta gitu, tapi kecil banget. Jadi satu-satunya cara efektif ya dengan melihat langsung.
Pertama, anak-anak ke bank Kidzania dulu untuk menukarkan ‘cek’ yang didapatkan di loket dengan mata uang Kidzania yaitu Kidzos. Di sana anak-anak akan dapat 50  Kidzos. Nah, Kidzos ini adalah bekal untuk bermain, di beberapa arena akan dipungut bayaran, seperti di arena balapan mobil. Sementara di arena lainnya mereka akan mendapatkan bayaran. Bervariasi mulai dari 5 sampai 20 kidzos. Selanjutnya saya singkat ‘K’ gitu aja ya untuk Kidzos. 
 
Kidzos, uang di Kidzania
Banyak yang jualan dompet yang gunanya buat menyimpan kidzos. Kalau saya nggak beli karena kidzos anak-anak disetor alias disimpan ibunya hehe. Bisa juga membekali anak-anak dengan semacam kantung bertali gitu jadi praktis untuk menyimpan Kidzos dan benda-benda lainnya.

O iya di masing-masing tempat nanti akan ada tempelan berisi informasi tentang berapa lama waktu bermain, kapasitas peserta sekali main, usia yang diijinkan, dan gaji/ biayanya. Selain itu ada juga penunjuk waktu semacam timer gitu, jadi kita tahu berapa lama lagi permainan akan selesai sehingga bisa digantikan pemain selanjutnya. Di sini anak-anak juga harus belajar antri dengan baik. Biasanya berbaris mengikuti garis di tepi arena.
 
Petunjuk di setiap permainan di Kidzania
Karena pendamping cuma bisa melihat aktivitas dari luar arena, ketika anak-anak sedang antri, atau sedang di arena permainan, pendamping bisa ‘berkeliaran’ untuk mengetahui arena mana yang sedang kosong, akan selesai, atau antriannya nggak banyak. Ini banyak dilakukan oleh pendamping-pendamping anak-anak PAUD. Hehe. Tapi nggak bisa ya ‘nitip’ antri apalagi pakai ninggal sandal untuk jagain antrian. Hihi.

Oiya tapi sekarang Kidzania ada program yang memperbolehkan pendamping ikutan dalam beberapa aktivitas. Tapi hanya ada di hari-hari tertentu saja.

6.       Menjadi Pembalap di Kidzania
Anak-anak saya dua-duanya cowok, jadi otomatis mereka langsung tertarik dengan yang berbau-bau mobil dan motor. Di Kidzania ada arena balapan motor dan mobil. Untuk main ini mereka harus punya SIM. Untuk punya SIM, mereka harus melakukan test kesehatan dulu.
Arena Balapan yang memikat anak-anak
Jadi mumpung sepi, anak-anak langsung menuju rumah sakit untuk pemeriksaan kesehatan, kira-kira 5 menitan, lalu dapat kartu kecil bertuliskan A dan atau C. Si Mas yang umurnya 9 tahun dapat 2 kartu, kalau adeknya yang 7 tahun cuma dapat yang bertuliskan A. Belakangan saya kira bukan karena usianya, tetapi karena tinggi badan. Untuk menaiki ‘motor’ harus cukup tinggi, si Mas tingginya sekitar 131 cm. 
Sebelum dapat SIM C, latihan dulu di sini.
Di tempat pembuatan SIM, anak-anak dipotret dan jadilah SIM Kidzania untuk mereka. Untuk dua hal ini kudu bayar. Untuk cek kesehatan 10K, dan buat bikin SIM 10K.
 
Demi mainan ini, rela antri sejam
Sesudahnya anak-anak pengennya langsung main balapan mobil, tapi buat jadi pembalap harus bayar lagi 20K, jadi disarankan sama petugasnya untuk kerja dulu. Soalnya duitnya langsung menipis. Hihi.
(Belakangan keputusan buat kerja dulu ini agak saya sesali, soalnya waktu kembali ke arena balapan, antriannya banyak banget, nyaris satu jam anak-anak menunggu! Belum lagi untuk menjadi pembalap ini ada waktu-waktu khususnya. Alias tidak sepanjang sesi buka. Kalau menurut saya sih, nggak apa uang langsung tipis, toh habis itu bisa kerja ke tempat lain. Daripada nanti  capek antri.)

7.       Profesi-profesi “bergaji” tinggi
Seperti juga pada dunia nyata, ada beberapa profesi di Kidzania yang menghasilkan kidzos lebih banyak dibandingkan lainnya. 

Kirain bakalan mijet-mijet bonekanya, ternyata enggak, di Chiropractic Center Kidzania.
Di lantai dua ada profesi Chiropractor. Harusnya ketika selesai dari sana anak-anak akan mendapatkan produk seperti koyo atau kompres anak gitu. Tapi khusus hari itu tidak ada produk, kata penjaganya. Di sana anak-anak mendapat penjelasan tentang tulang manusia. Agak lama, sekitar 20 menit. Tapi gajinya 20K.
Di depannya ada “Disco and Games Room”, sepertinya mudah cuma nari-nari rame-rame sebentar dan akan dapat 10K. Tapi anak-anak nggak mau. Hehe.
Si Adek juga pernah dapat 20K waktu kerja jadi tukang jualan majalah/ koran. Waktu itu nungguin si Mas yang balap motor, dan di sebelahnya ada stand majalah. Kerjanya keliling sambil menawarkan majalah ke pengunjung lain. Si adek cuma wara-wiri nggak jelas selama 5 menitan, lalu dipanggil mas penjaganya dan dikasih 20K. Harusnya sih cuma 10K, mungkin masnya terpesona lihat muka lucunya. Hahaha.

Profesi lain seperti artis/ performer gitu konon gajinya juga gede. Tapi agak sulit menyesuaikan dengan jam tampil. Jam berapa saja pertunjukan akan digelar bisa dilihat di townhall.

8.       Profesi-profesi yang menghasilkan barang/ benda
Di Kidzania ada banyak “pabrik-pabrik” yang bisa dipilih anak-anak untuk bekerja. Banyak diantaranya yang menghasilkan barang yang bisa dibawa pulang/ dimakan anak-anak. Pabrik yang menghasilkan makanan diantaranya mi, cokelat, donat, dan nugget.
Si Adek sempat bekerja di pabrik donat ini (di lantai 1), dan dapat sebuah donat. Lumayan. Waktu mau diulang lagi, sesi bermainnya sudah habis.
 
Pabrik handuk Kidzania
Selain itu ada juga seperti yang anak-anak ikutan nih, kerja di pabrik Handuk (di lantai 2). Memang gajinya nggak gede, cuma 5K, tapi anak-anak bisa mendapatkan handuk kecil dengan cap Kidzania sebagai suvenir.

Oh iya, harga suvenir Kidzania macam stiker, gantungan kunci, dll cukup mahal buat saya. Dan memang kidzosnya anak-anak nantinya bisa ditukarkan dengan suvenir juga di suvenir shop. Tapi barang paling ‘murah’ yaitu 1 penghapus pensil yang kecil harus ditukar dengan 100K!  
Jadi mendingan ‘kerja’ di tempat-tempat yang menghasilkan barang biar bisa dapat kenang-kenangan dari Kidzania. Hehe.

9.       Profesi-profesi menantang
Panjat Dinding lumayan tinggi ya.
 Bagi si Mas, yang berharap di Kidzania ada arena-arena bermain macam roller coaster, hehe, main-main di aneka profesi ini kurang menantang. Tapi ada beberapa profesi yang, yaah lumayanlah (kata si Mas).
Yang paling disukai Panjat dinding. Tempatnya di town hall, dekat tempat makan. Untuk manjat ini ada biayanya, sekitar 5 atau 10 K gitu. Ada batas usianya juga. Karena dinding yang dipanjat lumayan tinggi. Si mas sekitar 8 meter. Tapi aman karena anak-anak dipakaikan harness dan helm, dan tentunya ada belayernya.
 
Menarik ya, pintu masuk ke tempat pelatihan Agen Rahasia Kidzania ini.
Selain itu ada tempat Pelatihan Agen Rahasia. Anak-anak diajak ke seperti ruang-ruang rahasia. Pendamping hanya bisa mengawasi aktivitas anak-anak melalui televisi. 
 
Aktivitas anak terlihat di layar TV ini.
Di dalamnya menurut si Mas mereka diminta untuk memecahkan kode gitu di beberapa ruangan, untuk menemukan jalan keluar. Anak-anak waktu itu masuk berlima, bareng peserta lain yang seumuran mereka. Tapi si Adek belum ada separo jalan sudah nangis minta keluar. Tadinya dia memang udah takut waktu mau masuk, karena nggak suka sama ruangan yang gelap. Eh, nggak berapa lama, temennya yang seumuran juga keluar. Hehe. Jadi tempat ini tidak direkomendasikan buat anak-anak yang takut gelap deh.

Pekerjaan lainnya ada Pembersih kaca. Lumayan anak-anak naik gondola sekitar 3 meteran, trus turun sambil bersihin kaca. (Buat si Mas sih biasa aja, kurang tinggi. Kalau adek nggak mau, mendingan bikin donat. Hehe.)

10.   Profesi yang main karena Ibunya suka
Yang menarik buat ibu adalah ketika anak-anak menjadi penyiar televisi. Begitu naik ke lantai dua, mumpung masih kosong, anak-anak ‘digeret’ ibunya ke studio Metro TV. Di sana mereka diajak masuk ke semacam ruang kontrol gitu, kemudian ruang rias, dipakaikan kaos olah raga, sebelum akhirnya diajak masuk ke studio mini. Pendamping sih menunggu di dalam studio ini. Sekaligus sebagai penonton.  
Anak-anak hari itu akan menjadi presenter acara olah raga. Kurang lebih selama lima menit mereka beraksi, membaca prompt layaknya presenter beneran. 
Belajar jadi presenter di Kidzania
Ibunya merekam pakai ponsel, lalu ikutan foto di meja studio. Soalnya masih kosong sih. Hehe. Menurut saya profesi ini baik supaya anak-anak belajar tampil dan berbicara dengan baik.
Untuk profesi ini anak-anak mendapatkan 10K.
 
Waktu kerja di hotel bisa diawasi juga lewat tivi ini. Tuh anaknya di pojokan ngerapiin tempat tidur, hehe.
Selain itu anak-anak nyobain kerja di hotel. Tempatnya di samping townhall. Ibunya suka soalnya menarik tempatnya, dua lantai gitu, dan ada ruangan aneke macam. Jadi ingat sama rumah-rumahan boneka. Tapi ternyata pekerjaannya ‘cuma’ beberes kamar tidur. Hehe. Ngerjain ini sih namanya. Tapi ya nggak apa ya, bisa belajar merapikan kasur, bantal dan selimut, sekaligus dapat 10K.

Akhirnya lima jam di Kidzania sih berlalu nggak kerasa sama sekali. Di setengah jam terakhir, anak-anak masih sempat mencoba jadi pilot di wahana Garuda Indonesia, lalu beruntung merasakan jadi pemadam kebakaran karena di last trip kuota pesertanya masih cukup. Padahal tempat pemadam kebakaran ini termasuk salah satu favorit anak-anak (khususnya usia PAUD) dan antriannya selalu banyak. 

Tempat makan dan pilihan makanan di Kidzania
Selama 5 jam anak-anak bahkan nggak merasakan lapar. Waktu menunggu di arena balap saya sempat belikan siomay (25ribu) dan si mas makan sembari duduk menunggu. Si adek nggak mau dan cuma ngemil donat hasil kerjanya. Selain siomay, di sana ada paket-paket macam fried chicken, dan aneka makanan masak gitu, dengan harga sekitar 30ribuan. 

Meski ‘berhasil’ mencoba cukup banyak profesi, masih banyak juga yang pengen dicoba. Antara lain yang kelihatan menarik tuh profesi arkeolog karena tempatnya kelihatan asik. Anak-anak juga masih pengen jadi polisi yang kerjaannya mengejar ‘penjahat’ yang lepas di tengah-tengah kota. Mungkin, kalau ke Jakarta lagi, dan anak-anak masih cukup kecil, kita akan ke sana lagi ya. Oiya kidzos yang berhasil dikumpulkan bisa disimpan untuk lain kali, karena menurut masnya, kidzos ini berlaku seumur hidup –selama masih ada Kidzania- 

Jadi, buat saya, dan saya rasa buat anak-anak, liburan ke Kidzania kemarin adalah liburan yang berkesan buat kami. Buat Ibunya berkesan karena kudu berusaha mencari tahu informasi dan merencanakan kegiatan dan lain-lainnya. Dan buat anak-anak, akhirnya turut merasakan arena bermain ‘sejuta umat’ dan ‘wajib’ buat anak-anak Indonesia ini. Hihi.

8 komentar:

  1. Hihi seruuu...iya, mesti balik lagi yaaa banyak yang blom dicobaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balik laginya nunggu sponsoor... hahaha

      Hapus
  2. Ih Asyik banget mba, lengkap, banyak pembelajaran buat anak anak yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak.. anak-anak sih pasti tertarik. Bagus gitu arenanya.

      Hapus
  3. Pengen banget ajakin k3ponakan ke kidzania nih, bagus ya edukatif dan kreatif 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Vit..ajakin aku lagi juga mau kok :)

      Hapus
  4. detail bgt infonya, pengen ajak arkaan ke sana. Makasih ya dah nulis *muach

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo Arkaan.. tunggu agak gedean dikit biar lebih puas mainnya..

      Hapus